2/28/2010

ibuku heboh sekali

Aduh mi, mbok ya jangan medeni- ( Aduh mi, jangan serem dong).

Berawal ketika siang itu Samsung B2100ku bergetar, AAA. Maminyok calling..

Aku :iya mi?

Ibu : de’, tadi mami sama babeh ketemu Reza sama mamanya, di Ono

Pause!

Glosarrium

Reza: temen SD-SMP-SMA-tapi ga pernah sekelas sama aku. Sekarang dia sekolah di.. em.. akmil atau AU gitu. Karena dulu se-antar jemput jaman SD, se-perangkat osis jaman SMP, se-SMA jaman SMA (bwahaha.. emang SMA ga se-apa2 sama dia,hahaha), karena ada beberapa se- itu aku jadi kenal.

Ono: Minimarket serba ada deket rumah. Dalam bahasa jawa, ono = ada. Nama itu cerminan doa. Mungkin si empunya mau bikin minimarket serba ono. Ono sabun, mba? Ono. Ono.. potato chip,mba?ono… ono yang gratis,mba? ------

Yak, play!

Aku :O.. emang masih kenal?

Ibu :mami lupa. Tapi begitu ketemu babeh, dia masih inget.

Aku :Hm..

Ibu :Dia di AU ya de? Pertamanya mami tu mikir, ih, apa sih ini, ada akpol (akademi polisi) jalan2 di supermarket masih bawa2 mamanya. Eh ternyata Reza .

(fyi,setelah ini monolog.).... tanpa menunggu respon dan... sangat tiba-tiba:

Ibu : kalo kamu sama resa aja gimana de? Abis kamu kasian, pulang malem2 ga ada temen

(please dong mi, biasanya kan pulang sama puteri)

Aku : loh gimana sih, kalo sama reza juga, kan reza-nya dimana, jauh. Sama aja dong, ga bisa nemenin pulang.

Ibu :yaa.. kan ngawasin dari jauh..

(alasan yang imajinatif dan tidak2..)

(no respone)

Ibu (lagi): gimana de?

Aku :ih, serem

Ibu :loh, dia ga serem kok. Kenapa serem? belum tentu reza-nya mau juga

Aku :bukan reza-nya. Mami tu,SEREM.

Ibu :hihihihihi (devil banget)

Ibu (last): itu, di kamu ada facebooknya kan? tulis2 di facebooknya ya???

Astagfirullah..

2/27/2010

aku jadi saya

Ini cerita tentang unit kegiatan mahasiswa dan saya.

Boulevard-unit jurnalistik-majalah kampus itb. Kalo dia itu orang, udah saya ajak gulat, saya jitak-jitak, saya tonjok-tonjok, saya potong-potong dadu, saya oles mentega , tiriskan, lalu sajikan selagi hangat (hahaha).

Baru saja saya menata kehidupan kuliah. Dapat nilai jurnal 95 setelah sebelumnya MINUS SERATUS-karena sama sekali lupa (baca: tidak) mengerjakan. Baru saja saya merasa “everything is under control ,now” -walaupun agak frustasi menyadari fakta: hidup saya kuliah doang, isinya mikroba dan fluida.

Semua benar-benar baik-baik saja dan tampaknya saya ga ada kerjaan, hingga, untuk pertama kalinya,saya memutuskan aktif kembali di boulevard setelah 1 semester invisible.


Sampai bagian ini, hidup saya masih sehat wal afiat, sama sekali belum ada emosi, apalagi kepikir bikin boulevard asam manis atau goreng mentega,hehe.

Semua benar-benar baik-baik saja, hingga moment itu datang: Musyawarah Kerja Boulevard- memilih kepengurusan baru.

“YaKK.. Pemimpin redaksi (Pemred) boulevard, periode 2010 adalah…. Ririn”


DEErrrRR.

Bukan setelah paragraf di atas ceritanya saya jadi ga sehat wal afiat. Alhamdulillah, saya ga kena kanker stadium 3 atau DBD sampai harus rawat inap di Boromeus. Sampai sekarang saya masih bisa ketawa ngakak. Tapi mau bisa ketawa ngakak-pun, tetap saja rasanya, nothing is under control, now. Pertama saya ga bisa nulis. Tulisan saya acak-acakan, tak beralur, dan hampir saja dibilang: Ga ada orang lain yang ngerti bacanya. Kedua, walau invisible satu semester, saya tetap menulis di setiap edisi boulevard. Selama itu pula saya bikin si pemimpin redaksi pusing: hasil tulisan melenceng dari alur dan ada narasumber ngamuk gara-gara saya nulis yang engga-engga, salah dengar record wawancara. Tugas pemimpin redaksi itu, menentukan tema besar majalah, mengarahkan penulis, dan mengedit tulisan- atau bahkan menulis ulang kalau memang si penulis kebangetan. Tulisan sendiri masih labil, sekarang saya harus ngebenerin punya orang...

Satu-satunya alasan saya mau ikut pemilihan pemred, saya mau cari sesuatu yang baru-kalau jadi pemred, saya terpaksa belajar selain kuliah, harus update berita terbaru, buka telinga lebar-lebar- jadi pintar. Iseng saja.

Pelajaran berharga, jangan iseng sembarangan. Masalahnya, ternyata boulevard itu ga sekecil banyangan saya. Dengan kemampuan pemred yang totally nol, Iseng saya bisa merusak nama baik, bukan cuma nama saya, tapi juga nama teman-teman saya, yang nanti bakal sama-sama menghuni box redaksi. Belum lagi kuliah yang ternyata kemarin itu,yang tampak banyak lowong itu, hanya… pemanasan.

Derrr.. langsung saja semua rumit, ruwet, bumpet.


Bagaimana ini. Hampir saja saya bikin jari tangan asam manis, kepala goreng mentega, atau oseng-oseng jantung. Tentu saja, saya pendonor utama bahan bakunya. “Tenang rin, tenang,ga ada yang mau makan juga kalo kamu masak bgituan, banyak dosa gitu, pahit ;)
” . Okay, Belakangan saya ingat talk show di ITB sehari sebelum muker. Dik Doang,si narasumber, bilang:
.











”kalo ga ada yang rumit-rumit,kita ga bisa bikin kolam
ikan”.


Jadi? Ya udah sih, biar aja. Aku, tetap aku. Posting serius pake saya2,cape juga nahan ketawa,bwahahaha. Belum lagi kalo orang2 baca, ini ririn kesambet apa?? Biar aja kepilih pemred. Keren juga bisa nentuin isi majalah,jarang-jarang kan ada pemred-with-no-ability... ini itu: seru. Ayo bikin kolam ikan!^loh.. HAHAHAHA...

2/08/2010

pertanyaannya bukan: cowo lo,rin?

Juzari, ITB Fair 2010, awal pertemuan kami.. (love story begin,doesn’t it? ,hahaha). Beruntung, Himpunanku (kumpulan mahasiswa jurusan gitu) dapet kesempatan jadi partner, boleh ngadain lomba poster di tengah2 serangkaian acara ITB fair yang WAH itu (masalah WAH, googling aja ah, pasti udah banyak yang ngebahas WAHnya ITB fair 2010:p). Yoi, di ITB Fair, di Lomba poster, dia peserta, dan aku LO-nya.

Aku lupa gimana detailnya, yang jelas, tau2 aku dan dia-laki2 itu- muterin ITB fair bareng. Ya, just two of us,(cieee…hahaha)

“wow… keren…” pake mata bling2 –itu tuh, kalo di kartun matanya udah bersinar2 gitu- dia ambil satu senjata yang jadi display, stand pindad: 1st destination . Tanpa kikuk dia ngebidik sasaran.Ikutan ah, aku pegang juga. Tenryata,udah kikuk, ga tau harus taruh tangan di bagian mana, gemetar lagi. Senjata beneran itu: berat,hhh. “ Yang ini rifle, yang ini calibre, pakenya ditaruh aja ga dibawa2.. kalo itu rifle juga. Nah, yang ini, sekali tembak bisa mati. Biasanya kan harus 3 kali tuh “. Buset, ini orang ngibul ga sih, mentang2 aku ga ngerti beginian,hehe. Fine, jadi disini aku tamunya, kamu LOnya.. okeee. Tanpa diminta dia nyebutin tipe2 senapan, gimana bentuk pelurunya, lengkap pake ngajarin gimana megang+nembaknya. canggih lah..

Next, kita jalan ke stand mobil Hybrid + Elektrik. Kebetulan, disana ada display panser bikinan pindad (kenapa ga ditaruh di dalam stand pindad? GA MUAT,hehe.) Panser? tau lah ya, gedenya lebih gede dari badak (deskripsi yg ga penting,heheh). Pertamanya kesana mo liat mobil hybrid.. tapi terakhirnya, dia lebih asik sama panser pindad. Panser, bukan tank. Kata dia, Kalo tank kebanyakan pake rantai bukan ban. “ini panser amphibi. Liat tuh pinggiran pintunya pake karet, berarti anti air”.Sambil heboh manjat2 ban panser yang ukurannya lebih gede dari kaki badak (lagi2,deskripsi ga penting:D), dia nyeritain, gimana ayahnya yang TNI AU itu sering bawa2 dia ke kantor (wooh,AU toh), nyoba2in pesawat, tank2, pernah diajak simulasi terjun payung pula. “Waktu itu diajak ayah ke kavaleri,” .. o, ok, satu2nya kata nyangkut kavaleri yang aku tau adalah: kuda. “disana naik kuda ya?,”aku nyamber cepat buat nyambung lagi obrolan yang tadi sempet zing..krik..krik.. gara2 aku sama sekali ga ngerti masalah senapan. “iya, malah les. Sempat juara harapan 3 seJawaBarat”. Waaaatt.. menunggang kuda?? Les?? Juara jabar??. “Tapi sekarang ga lagi, Males ah, bujurnya sakit,hahahaha,”masih dengan posisi dia ketawa dan aku bengong mikir fakta “les kuda”, kita jalan ke stand berikutnya: aeronotika.

“naaa… ini nih,seru!” lagi2 mata b’binar2 itu keluar, yang ini gara2 liat modelling pesawat, bikinan anak Aeronotika ITB. Yak, the show began.. stand yang tadinya sepi mendadak banyak pengunjung. Pengunjung rame sih biasa, tapi ini yang kocak tuh, bukannya ikut tanya2 tentang pesawat, pengunjung yang dateng malah ngelingker di sekitar stand, nonton si Juzari “menggunduli” mas2 penerbangan penjaga stand aeronotika. Airbuss, boing, take off, landing, roket, Sampe ke bagian nerangin body pesawat yang berarti harus bicara soal turbulensi-materi kuliah-, si mas2 penerbangan akhirnya nerangin ke aku-yang pake jaket teknik lingkungan-, gara2 nyerah cari vocab pengganti yang pas buat diterangin ke juzari (bicara itu harus sesuai audiens,setuju?). Pertamanya Cuma ada 2 penjaga stand, tapi akhirnya, ada 3-4 mas2 penerbangan lain dateng, ngebantu jawab,HAHAHA..

Yak, seharian itu,selama aku jalan muterin ITB fair sama juzari,ada satu pertanyaan yang selalu ditanyain sama temen2 yang ketemu: ini adek lo rin??

Iya, pertanyaannya adek-bukan. Pertama, emang aku bukan tipe2 orang yang sering bawa2 “cowo”- jalan2 (na emang ga ada yang bisa dibawa,HAHAHA), kedua juzari itu adalah, seorang anak SMP. tingginya cuma sepundakku, mukanya polos, kulitnya item (sering main layang2?hahaha). Iya, yang tau segala macem senjata, yang nerangin detail2 tank, yang menggunduli mas2 penerbangan itu, seorang anak kelas 7. SMP kelas 1.

“Zari, zari, yakin kamu bukan turunan benjamin button ?”