12/06/2008

pertikaian 2 bangsa

"hehe, judul yang hiperbol"

Selasa sore kemaren, aku berantem ma orang India. Em, berantem. Terdengar garang,hehe.. bukan2, berantemnya bukan pukul-pukul’an pa lagi tonjok2an. Ga lahh.. Acara tonjok menonjok yang ngelibatin 2 bangsa pasti lah bikin rusuh. Karena nyadar sama2 ga fotogenik, kami menghindari sorotan media (sapa juga yang mo ngeliput :D )

Jadi gini, ceritanya aku kan ikut unit jurnalistik. Udah kuceritain di posting yang jaman dulu nih, liputan pertamaku adalahhh… nulis tentang kelas Internasional di itb. Namanya juga International class, ya iya lah isinya bukan orang Indonesia. Jadi, mau ga mau aku berhubungan ma warga asing dong.. pertama sih, kebayangnya bakal wawancara sama mas2 bule yang putih itu :D.. ternyata abis ketemu.. Bayangan wawancara dan ngobrol akrab sama kembarannya Elijah wood…. buyarrrr.. yang ada di hadapanku adalah… 5orang warga Negara Malaysia keturunan India. Yah, seperti yang sudah diketahui dunia… Indonesia-malaysia-india.Dimana sih sisi Elijah wood’nya? :D

B’gaya, nerapin prinsip jurnalis yang harus “cover both side”, selain tanya2 ke mahasiswanya , aku wawancara juga wakil rektor. Trus kutulis deh, hasil wawancaranya. Lagi2,pake teori jurnalistik,kalo mo majang kata2 narasumber, kita harus nulis apa yang diomongin narasumber tanpa diubah2. Meskipun itu lebay, meskipun itu pake bahasa gaul yang ga jelas, meskipun ituuuuu… bikin orang sakit hati.

Kutulis di tulisanku

“ Mereka itu (mahasiswa internasional) fisikanya jeblok, tapi di matematika Oke, di kimia bagus banget”…… “waktu tes masuk passing grade ITB 800,mereka 600 tapi kita coba terima. Ternyata disini IP mereka bisa rata2 lebih dari 3”, wakil rektor bidangkemahasiswaan memaparkan prestasi akademik.

3 minggu paska majalahnya terbit, (sold out,loo :D).. aku ma temen2 yang nulis bareng, dipanggil deh sama KM. KM itu kaya’ BEM (Badan Eksekutif Mahasiswa). Jadilah selasa sore, aku, PU majalah, ma temen2 yang nulis bareng datang ke sekretariat KM, dan ternyata… agenda utama sore itu adalah…mendengar complain mahasiswa Internasional. OOohh.. Jadi ceritanya mereka ga terima sama isi tulisan yang kita bikin,dan… lapor resmi ke KM,ckckck.

Sebenernya ga bisa dianggap berantem. Abis Cuma satu arah. Si cowok India plus seorang cewek yang katanya orang Vietnam, tapi ngaku warga Malaysia itu terus2an ngomong. Kalo si cewek Vietnam itu sih marahinnya merata. Ke aku, PU’ku, temen-temenku, semua kena intonasi menghujam, intinya.. “Tulisan ini merusak image kami ” wekekek… tapi,pas giliran si cowok India ngomong.. dia nunjuk satu paragraph. Isinya yang udah aku tulis di atas tuh.. Kata-kata pertama dia.. “siapa ini yang nulis?” Settt… mendadak aku jadi centre of mass. Weww.. selanjutnya? Serentetan monolog bernada mengamuk meluncur lincah dari mulut si mas2 india, tepat menghujam ke arahku. Bukan, bukan aku. ke jantungku lebih tepatnya. Muka sih tetep senyum (walopun senyum maksa) tapi jantungku? Gilaaa… semenit lagi si India ga berhenti ngomong, bisa sempal tuh jantung saking kencengnya dag dig dug.

Pake bahasa Indonesia yang kadang kepeleset2, intinya si India ngomong.. “Jeblok? Kata-kata ini kasar sekali.Kenapa kamu tulis tentang prestasi akademik? Masalah passing grade juga. Lagipula Tanya ke dosen fisika kami, nilai kami bagus. Kenapa ga tulis tentang kehidupan kami, bagaimana kami adaptasi disini.”

Yeee…. Kirain mo komplain apaan. Fotonya jelek,kek.. Salah nyebut nama kek, salah data kek… Ternyata, yang bikin mereka ngamuk tuh quote Wakil rektor yang pake kata2 “jeblok”. Ya ampuuunn… ya itu sih, kalo mo ngamuk, ngamuk aja ke wakil rektornya. Bilang, pak,pak, jadi wakil rektor ngomongnya yang halus dong.. pertama kali masuk majalah nih, kan malu. Gitu dong.. lagian Ada tuh recordnya. Emang to the point banget sih, tapi namanya juga mengutip,ntar kuUbah-ubah pake bahasa melayu.. salah lagi,hehe..

Lagian.. mo nulis tentang nilai,kalo kataku ga salah ah.. toh terakhirnya ditulis juga, nilai Kimia+ math oke sekali. Bukannya itu memuji ya? Trus nilai di bawah passing grade, tapi begitu masuk IP oke, bukannya itu malah nunjukin tes ITB yang ga valid?? Hh.. gimana sih..

Trus yang bikin geli.. mereka bilang, setelah tulisan itu terbit, mahasiswa local ITB ngeliat mereka jadi gimana gitu.. imagenya buruk, nilainya jelek. Hihihi… bukannya mahasiswa ITB yang nilainya ga jeblok itu bisa diitung jari, ya,, dimana sih, memalukannya mereka? =)

Hm, mungkin ini endingnya kalo nyenggol orang2 lain budaya. Walopun di permukaan sama2 sawo matang kebusuk2an :D, ngeliat suatu masalah, kita dan mereka? bisa beda gitu,yakk,, err…lain kai ati2 deh,hehe

14 komentar:

Billah mengatakan...

ya cara pandang beda2..klo ga sabaran ya repot

-=-Passompe-=- mengatakan...

iyyah,..ribet juga yah jadi wartawan,..gw juga pernah tuh, pertamakali wawancara, gw ditugasin wawancara ADIKBUD KBRI-Kairo, sumpah gw deg-deg an..eh, pas gw buka pertanyaan pertama...cara gw bertanya kek orang lagi menghakimi gitu,..bapaknya jadi kaget, trus nanya..."ade ini masih magang yah?" say abilang iyyah pak...PANTES aja..hahaha...

erwin mengatakan...

wehehe..memang bahsa sangat menentukan.. salah bahsa aja bisa bikin keok..wkwkwk

aphied mengatakan...

menghujam jantungku....tompi banget.wakakakaka. . . .

wah,,untung ak ra neng TKP rin,,
iso ngakak jumpalitan ak.wakakakaka. . .

kaka mengatakan...

Untung aja tu india marahnya gak sambil nyanyi...or iya sambil nyanyi ????

Sabar neng...bilang aja ke India-nya "gua ponakan Inspektur Vijay gitu" ,pasti Diem tuh india

Tony mengatakan...

gila kucingnnya imuttt abis :D *ga nyambung*

diniayudia mengatakan...

giyahaha rin...lucu abis...

wah, saya mohon maaf, dengan ini saya menyesal karena tidak dapat mendampingi anda menghadapi kawan2 kita itu

yang nulis kan gw???!!

Btw, rin..

seseorang itu akan kritis terhadap hal yg bertentangan dengan dia, n naif terhadap hal yg sejalan dengan argumen dia.

dan menurut aku, "bule2" itu kritis sekali menanggapi pendapat yang menurut mereka salah.
Mereka lupa, ato bahkan tidak mengacuhkan hal2 positif.

Well, manusia tetep aja manusia, hehehe..

ririn mengatakan...

o iya,, o iya..
sebenernya yang nulis final'nya itu.. dini.. aku sih bagian ambil data.. wawancara + bikin transkrip'nya..
jadi.. dengan ini,, dapat dinyatakan bahwa..
yang salah dini

huakakaka...
apaaa coba.. ya ngga,lah..sante din, sante..

DIDIET mengatakan...

hebar y kamu rin bisa masuk kelas internasional...pinter banget ni anak...yg sabar aja ama negara lain...mungkin habis kamu tari india bakalan jadi sahabat baik kali rin ,he3

RiP666 mengatakan...

ck ck ck...
salut aja ma ririn...

ehehehe

fragaria mengatakan...

oh wow. rin... hebat dong kamu udah kenalan aja sama anak2 inter. aku aja jarang ketemu sama mereka, paling2 pas perwalian yang jarang bgt itu. baru tau aku kalo mereka seperti itu, hehehe, ada2 aja

ipanks mengatakan...

wah adek berantem yap?menang g dek?klo smp kalah awas yap hohohoh :D

monkichi mengatakan...

saya yang berada di tempat kejadian saat itu, walau telat datang akibat kuliah yang molor, turut merasakan keprihatinan yang mendalam terhadap kritikan mereka.

Aneh banget sih!!! protes tentang quotenya pak adang ya sama pak adang lah... okeh, okeh, sante nyet,,tarik nafas..tahan...tahan...tabung oksigen!!!

haha, udahlah dor, jadikan hal ini pengalaman berharga, dihakimi di sekre KM,,plus translater yang menyebalkan itu...

btw, kemaren kamu tanya filosofi itu dari siapa kan?? emang inisial IS siapa si??

tiarakami mengatakan...

waw..pengalaman menarik rin
yah.. anggep aja itu pelajaran sebagai seorang jurnalis.