2/08/2010

pertanyaannya bukan: cowo lo,rin?

Juzari, ITB Fair 2010, awal pertemuan kami.. (love story begin,doesn’t it? ,hahaha). Beruntung, Himpunanku (kumpulan mahasiswa jurusan gitu) dapet kesempatan jadi partner, boleh ngadain lomba poster di tengah2 serangkaian acara ITB fair yang WAH itu (masalah WAH, googling aja ah, pasti udah banyak yang ngebahas WAHnya ITB fair 2010:p). Yoi, di ITB Fair, di Lomba poster, dia peserta, dan aku LO-nya.

Aku lupa gimana detailnya, yang jelas, tau2 aku dan dia-laki2 itu- muterin ITB fair bareng. Ya, just two of us,(cieee…hahaha)

“wow… keren…” pake mata bling2 –itu tuh, kalo di kartun matanya udah bersinar2 gitu- dia ambil satu senjata yang jadi display, stand pindad: 1st destination . Tanpa kikuk dia ngebidik sasaran.Ikutan ah, aku pegang juga. Tenryata,udah kikuk, ga tau harus taruh tangan di bagian mana, gemetar lagi. Senjata beneran itu: berat,hhh. “ Yang ini rifle, yang ini calibre, pakenya ditaruh aja ga dibawa2.. kalo itu rifle juga. Nah, yang ini, sekali tembak bisa mati. Biasanya kan harus 3 kali tuh “. Buset, ini orang ngibul ga sih, mentang2 aku ga ngerti beginian,hehe. Fine, jadi disini aku tamunya, kamu LOnya.. okeee. Tanpa diminta dia nyebutin tipe2 senapan, gimana bentuk pelurunya, lengkap pake ngajarin gimana megang+nembaknya. canggih lah..

Next, kita jalan ke stand mobil Hybrid + Elektrik. Kebetulan, disana ada display panser bikinan pindad (kenapa ga ditaruh di dalam stand pindad? GA MUAT,hehe.) Panser? tau lah ya, gedenya lebih gede dari badak (deskripsi yg ga penting,heheh). Pertamanya kesana mo liat mobil hybrid.. tapi terakhirnya, dia lebih asik sama panser pindad. Panser, bukan tank. Kata dia, Kalo tank kebanyakan pake rantai bukan ban. “ini panser amphibi. Liat tuh pinggiran pintunya pake karet, berarti anti air”.Sambil heboh manjat2 ban panser yang ukurannya lebih gede dari kaki badak (lagi2,deskripsi ga penting:D), dia nyeritain, gimana ayahnya yang TNI AU itu sering bawa2 dia ke kantor (wooh,AU toh), nyoba2in pesawat, tank2, pernah diajak simulasi terjun payung pula. “Waktu itu diajak ayah ke kavaleri,” .. o, ok, satu2nya kata nyangkut kavaleri yang aku tau adalah: kuda. “disana naik kuda ya?,”aku nyamber cepat buat nyambung lagi obrolan yang tadi sempet zing..krik..krik.. gara2 aku sama sekali ga ngerti masalah senapan. “iya, malah les. Sempat juara harapan 3 seJawaBarat”. Waaaatt.. menunggang kuda?? Les?? Juara jabar??. “Tapi sekarang ga lagi, Males ah, bujurnya sakit,hahahaha,”masih dengan posisi dia ketawa dan aku bengong mikir fakta “les kuda”, kita jalan ke stand berikutnya: aeronotika.

“naaa… ini nih,seru!” lagi2 mata b’binar2 itu keluar, yang ini gara2 liat modelling pesawat, bikinan anak Aeronotika ITB. Yak, the show began.. stand yang tadinya sepi mendadak banyak pengunjung. Pengunjung rame sih biasa, tapi ini yang kocak tuh, bukannya ikut tanya2 tentang pesawat, pengunjung yang dateng malah ngelingker di sekitar stand, nonton si Juzari “menggunduli” mas2 penerbangan penjaga stand aeronotika. Airbuss, boing, take off, landing, roket, Sampe ke bagian nerangin body pesawat yang berarti harus bicara soal turbulensi-materi kuliah-, si mas2 penerbangan akhirnya nerangin ke aku-yang pake jaket teknik lingkungan-, gara2 nyerah cari vocab pengganti yang pas buat diterangin ke juzari (bicara itu harus sesuai audiens,setuju?). Pertamanya Cuma ada 2 penjaga stand, tapi akhirnya, ada 3-4 mas2 penerbangan lain dateng, ngebantu jawab,HAHAHA..

Yak, seharian itu,selama aku jalan muterin ITB fair sama juzari,ada satu pertanyaan yang selalu ditanyain sama temen2 yang ketemu: ini adek lo rin??

Iya, pertanyaannya adek-bukan. Pertama, emang aku bukan tipe2 orang yang sering bawa2 “cowo”- jalan2 (na emang ga ada yang bisa dibawa,HAHAHA), kedua juzari itu adalah, seorang anak SMP. tingginya cuma sepundakku, mukanya polos, kulitnya item (sering main layang2?hahaha). Iya, yang tau segala macem senjata, yang nerangin detail2 tank, yang menggunduli mas2 penerbangan itu, seorang anak kelas 7. SMP kelas 1.

“Zari, zari, yakin kamu bukan turunan benjamin button ?”

4 komentar:

edo belva mengatakan...

ah...tak kira love story gitu,...
ternyata eh ternyata...

apa kata si putri ? mengatakan...

haha...ampe skrg masih keep kontak ngga rin ama dy?

Full n-gage free download mengatakan...

Benjamin button ya rin, hwahahaha :)

reni mengatakan...

haha...rin,,rin,,aku yo rak mudeng opo2 moco ceritamu kui,,,haha...

sangar ik,,kw g takon dor cah cilik kui nduwe mas rak?haha..sopo ngerti mase yo sangar,,haha...