7/30/2010

hossshhh

Sumpah, ini jam 11 malem. Sejam lagi temen si kakak yang mau kita tumpangin ke bandara dateng, dan sekarang apa yang aku lakuin? Masih aja terjebak di depan laptop, berkutat dengan artikel Boulevard yang sayangnya dikirim sama si penulis H-2 jam sebelum jam 12 malem, dengan kondisi isi artikel yang –karena pimrednya aku- entah mau dibawa kemana tulisannya.doh

Jam 12 malem deng dong. Kali ini aku bersyukur, kita, Indonesiana ini punya suatu kultur bernama:telat ;D. temen si Kakak masih di Dago, oke, 10 menit buat attach file, dan… yak. Cobaan macam apa ini?? Artikel yang udah dieditnya ga ada di folder.

Hosshh, rasanya waktu itu, antara mau nangis-tapi ga guna juga-, ngebatalin berangkat-tapi kok sayang-, dan mau jadi pimred tak bertanggung jawab-tapi kok kurang ajar banget. Automatically, mulutku komat kamit. Entah doa apa yang ada di otak, disebut semua. Please, Ya Allah… Please… si Kakak yang baru aja beres ngepacking baju-termasuk bajuku, masuk ke kamar buat ngebantu. Close word.. close, close, close. Sekarang coba buka lagi. Dan.. wooooooooooohhhh…. Kenapa jadi ada filenyaa???Heuu.. =D

Entah berapa detik sebelum temen si kakak sampe di depan portal deket rumah, attach files finished. Wooh, lumayan juga komat kamit, lamaan dikit bisa khatam kayanya,hehe.

Okeh. Abis nungguin bude oles2 roti abon dan pamit secara anarki dan serabutan, kita Cao. Si kakak yang entah kesambet apa nyeret koper dengan kekuatan prima (apa cobaaa) nyusurin jalan depan rumah, menuju portal. Aku, seperti koper, terseret2 dibelakangnya. Sampe di portal, ga tau itu siapa yang ngejemput, siapa yang nyupir, belom kenalan, pokoknya aku naik.

Tempo tinggi sekali. Itu jam 00.20 dan ternyata kita ngejar travel di BSM jam stengah 1. Hosh! Dufan part 1, alkisah temen kakak yang pegang stir itu orang Riau. Konon, jalan di Sumatra itu berkelok, banyak rintangan, lawannya truk2, udah gitu orang sana ngebawanya ngebut2, am I right?

Yow, dari depan portal kita langsung tancap gas. Truly deeply tancap gas. Mau nikung, mau belok, mau nyalip, apalagi pas jalan yang lempeng2 aja. Itu asli, kita yang numpang di belakang udah kepental2 entah kemana. Ga boleh protes. mau gimana lagi, emang mepet.

Yoi, setelah melalui wahana ‘halilintar’ yang bikin jantung udah keplek2 mau copot, sampe juga di BSM. Begitu kita sampe, penumpang2 udah pada naik ke travel. Wohh, gerlong-bsm 7 menit. Saat-saat seperti ini keahlian supir Sumatra memang dibutuhkan :D

Bandung-jakarta, there is no to tell soalnya aku bener2 tidur, teler,hehe. Intinya, kita sampe di soekarno hatta jam stengah 3 dan guess what? Check in pesawat jam stengah 6. Whattt.. kakak.. ga bisa lebih malem nih nyampe bandaranya,hehehe

Jadilah, aku, kakakku, dan teman2 kakak yang aku ga kenal ngemper di depan plang AW. Kalo digambarkan seperti..em.. gembel? Berat mengakuinya tapi emang itu yang paling tepat.

Fyi, kita duduk2 di bandara, bener2 ga ada kerjaan. Di beat yang slow itu barulah inget. Aku bener2 ga tau bawa baju apa, karena aku bener2 ga sempat packing. Ya ampuunn.. ini my first trip, dan aku yang notabene jomblo serta harusnya mengeceng di setiap moment ini berangkat liburan tanpa mastiin ntar disana baju yang kubawa match,ga. BORO2. Bahkan aku ga tau si kakak masukin baju buat aku atau ga ke kopernya. hossh

Ya sudah lah, di saat2 seperti ini percaya kepada kakak sendiri memang harus. Paling ga aku bawa mukena. ^Mukena?? :-?

Oke, harusnya aku excited. FYI, ini flight pertamaku.hihihi.. abis kemarin2 kalo pergi paling pol ke bali, itu pun selalu pake bus. Di jawa, mentok juga ke jawa barat atau jawa timur, belom kepikir pake pesawat. Ya,ya,ya, akhirnya karena excited atau lebih karena ngantuk jadi ga konsen, aku sama si kakak pergi ke mushola, sholat subuh….. jam 4.15.

Beres solat, kita keluar dan.. baru adzan Subuh. Ckckckc, jadilah kita balik ke dalam mushola, solat subuh (lagi).

Wew..wew.. akhirnya stengah 6 juga. Rombongan yang ternyata total ada 19 orang, dan semuanya 24 tahun-tua bagiku- itu udah ngumpul. Kita check ini, masukin barang kebagasi dan.. tetep aja aku diem. Huhh.. untung kuat mental, bener2 ga ada yang dikenal, di tengah mereka ketawa2, aku: diem, hadoh2..

Perjalanan lorong2 berdetector sampe ke landasan, kecuali nama pesawat sriwijaya yang kurang pilihan –namanya ‘cantik’ -_- - ga ada yang special. Kita naik ke pesawat, dan there my seat, deket jendela. Asik juga naik pesawat, untungnya aku tau ini pesawat yang tiketnya pesen jauh2 hari, dan pas paketan-jadi murah. Kalo ga, aku bakal pukul rata buat kasih kesan: naik pesawat itu berasa naik damri. Sempit, udah gitu smelly2 something duck- Damri aja sekarang rada wangi- ;|

Ya,ya, lihat rumah, sungai, sawah yang makin lama makin kecil trus selanjutnya ada gumpalan2 awan, emang menarik. 50 menit yang menyenangkan ;). Sampai juga, lampu seat beltnya nyala lagi, pesawat condong kebawah, dan BREkkKKK!!

Ebrekk.. ebrek, ebrreekk…

Adegan selanjutnya adalah penumpang yang lagi kesangkut sabuk pengaman mental2 ke atas, melayang dari tempat duduk. Ya ampun, emang begini ya yang namanya landing? Dufan part 2, rasanya kaya naik kora2 tapi ditengah2 ngayun besi penggantungnya putus *lah, serem amat. Setelah perjalanan dengan supir berlisensi Sumatra, sekarang aku dapat pilot dengan lisensi,,,em*pilot klasifikasinya berdasar topografi daerah ga sih?;)) ..okeh, karena bingung mari kita sebut pilot ini.. pilot… em..berlisensi sriwijaya. -_-

Oke,oke, no problemo. Yang penting seru dan selamat :D..

So …. Belitung, here we go!:D

7 komentar:

aphied mengatakan...

km k belitung ?
waaaaaa. . . .
so envy. . .
huhuhu. . .
oleh2 yaaaa. .

pije mengatakan...

bahhahaa. seperti biasa, agak dahsyat ya emg klo kmu bercerita rin :D
pertama kali flight ? langsung sumatra lagi. ntar kapan" ke padang yok sama aku. hahhaha

anyway thx berat buat pengorbanannya lari" pake training ke rumah. sangat mengharukan. hahha. thank youu :D

pije mengatakan...

bahhahaa. seperti biasa, agak dahsyat ya emg klo kmu bercerita rin :D
pertama kali flight ? langsung sumatra lagi. ntar kapan" ke padang yok sama aku. hahhaha

anyway thx berat buat pengorbanannya lari" pake training ke rumah. sangat mengharukan. hahha. thank youu :D

Ray Rizaldy mengatakan...

whoaaa, serunya.
oleh oleeeeehh hehe

renii mengatakan...

loh rin,, km ke belitung too??kpn ik??

FYI,,sriwijaya emang lebih kasar rin flightnya,,pas take off ataupun pas landing .. pasti goyangnya parah kan??

d'owner mengatakan...

to apid: wkwkwkw.. ada pid, ada,,, tu.. lutut bolong..:P

to pije: ahahahah... yok,yok, pij, ke padang :D
hee.. apaa..aku tidak berkorban pij..
1. sekalian beli donat ubi
2. ga lari2 pij, aku naik angkot:P

to ray: :P

to momon:
hm.. postingnya belum sampe batavia air mon.. truly deeply ebrek2,wkwkwkw

Mona Luthfina mengatakan...

supir berlisensi Sumatra?

tebakanku Wadji.. bener gak?

Kakak menarik koper dengan prima?

ah.. udah biasa itu sih, rin... kamu belum liat aja kita seret2 koper kemana2 ampe naik turun tangga di hotel yg gak punya lift.. hehe..