2/27/2010

aku jadi saya

Ini cerita tentang unit kegiatan mahasiswa dan saya.

Boulevard-unit jurnalistik-majalah kampus itb. Kalo dia itu orang, udah saya ajak gulat, saya jitak-jitak, saya tonjok-tonjok, saya potong-potong dadu, saya oles mentega , tiriskan, lalu sajikan selagi hangat (hahaha).

Baru saja saya menata kehidupan kuliah. Dapat nilai jurnal 95 setelah sebelumnya MINUS SERATUS-karena sama sekali lupa (baca: tidak) mengerjakan. Baru saja saya merasa “everything is under control ,now” -walaupun agak frustasi menyadari fakta: hidup saya kuliah doang, isinya mikroba dan fluida.

Semua benar-benar baik-baik saja dan tampaknya saya ga ada kerjaan, hingga, untuk pertama kalinya,saya memutuskan aktif kembali di boulevard setelah 1 semester invisible.


Sampai bagian ini, hidup saya masih sehat wal afiat, sama sekali belum ada emosi, apalagi kepikir bikin boulevard asam manis atau goreng mentega,hehe.

Semua benar-benar baik-baik saja, hingga moment itu datang: Musyawarah Kerja Boulevard- memilih kepengurusan baru.

“YaKK.. Pemimpin redaksi (Pemred) boulevard, periode 2010 adalah…. Ririn”


DEErrrRR.

Bukan setelah paragraf di atas ceritanya saya jadi ga sehat wal afiat. Alhamdulillah, saya ga kena kanker stadium 3 atau DBD sampai harus rawat inap di Boromeus. Sampai sekarang saya masih bisa ketawa ngakak. Tapi mau bisa ketawa ngakak-pun, tetap saja rasanya, nothing is under control, now. Pertama saya ga bisa nulis. Tulisan saya acak-acakan, tak beralur, dan hampir saja dibilang: Ga ada orang lain yang ngerti bacanya. Kedua, walau invisible satu semester, saya tetap menulis di setiap edisi boulevard. Selama itu pula saya bikin si pemimpin redaksi pusing: hasil tulisan melenceng dari alur dan ada narasumber ngamuk gara-gara saya nulis yang engga-engga, salah dengar record wawancara. Tugas pemimpin redaksi itu, menentukan tema besar majalah, mengarahkan penulis, dan mengedit tulisan- atau bahkan menulis ulang kalau memang si penulis kebangetan. Tulisan sendiri masih labil, sekarang saya harus ngebenerin punya orang...

Satu-satunya alasan saya mau ikut pemilihan pemred, saya mau cari sesuatu yang baru-kalau jadi pemred, saya terpaksa belajar selain kuliah, harus update berita terbaru, buka telinga lebar-lebar- jadi pintar. Iseng saja.

Pelajaran berharga, jangan iseng sembarangan. Masalahnya, ternyata boulevard itu ga sekecil banyangan saya. Dengan kemampuan pemred yang totally nol, Iseng saya bisa merusak nama baik, bukan cuma nama saya, tapi juga nama teman-teman saya, yang nanti bakal sama-sama menghuni box redaksi. Belum lagi kuliah yang ternyata kemarin itu,yang tampak banyak lowong itu, hanya… pemanasan.

Derrr.. langsung saja semua rumit, ruwet, bumpet.


Bagaimana ini. Hampir saja saya bikin jari tangan asam manis, kepala goreng mentega, atau oseng-oseng jantung. Tentu saja, saya pendonor utama bahan bakunya. “Tenang rin, tenang,ga ada yang mau makan juga kalo kamu masak bgituan, banyak dosa gitu, pahit ;)
” . Okay, Belakangan saya ingat talk show di ITB sehari sebelum muker. Dik Doang,si narasumber, bilang:
.











”kalo ga ada yang rumit-rumit,kita ga bisa bikin kolam
ikan”.


Jadi? Ya udah sih, biar aja. Aku, tetap aku. Posting serius pake saya2,cape juga nahan ketawa,bwahahaha. Belum lagi kalo orang2 baca, ini ririn kesambet apa?? Biar aja kepilih pemred. Keren juga bisa nentuin isi majalah,jarang-jarang kan ada pemred-with-no-ability... ini itu: seru. Ayo bikin kolam ikan!^loh.. HAHAHAHA...

6 komentar:

putrii mengatakan...

hahhahahhahahhahhaha.
tuhkan rin, sok"an pesimis..
i trust your skill, men !
go ririn go !
pasti bisa jadi pemred yg okeh :D

siapa bilang alurnya, tulisannya acak"an ? buktinya aku menikmati setiap buah pikiranmu di blog koq. hihi

tiarakami mengatakan...

setuju ama pijeeee...
tenang aja jurnalmu gak akan minus 100 kok

Bluepen Ania mengatakan...

gocil banget, dek...
mb an suka ma tulisanmu..
buat perutku ketawa..ha ha..
^__^
lanjutkan, ya..
btw..
qt punya nasib yg sama nih...
mb juga jadi pimred di FKM.
Wahana jurnalistik FKM bernama Publica hEALTH..
SO, saling share,ya...

aphied mengatakan...

d syukuri tho yaaa jd pimred.
learningnya beda lhooo sm jd jurnalis. hahaha. . .

dini mengatakan...

Ririn, si ibu pemred

aku banyak ide buat boul. hahahaha. kadang gokil juga dan rasanya bakal ditolak. huehehehehehe.

Mari kita jayakan periode 2010-2011!!!!

nindyameydita mengatakan...

waah..ririn G4VL lah..hehe..
sukses ya..rin!!
:D