12/31/2010

BRT Truly Indonesia

“Busnya belum datang,Mba?”

Denger pertanyaan dari bapak2 yang baru datang itu aku cuma mikir satu: O, ini bener halte? (sambil liat mesin karcis yang ga ada mesinnya, jendela nako yang ga ada jendelanya, sama bangku petugas yang ga ada petugasnya). Indonesia.. Indonesia.. [-(

***

“Mau ke mana mba?” si bapak tau2 ngajakin ngobrol.

“Bonbin,”jawabku lancar

“Mau kencan ya?”

“ ..? Nggak kok,Pak.”

“Ah, masa?”

“….?? ”

For your info. Di suatu siang yang panas luar biasa aku berniat menjajal BRT kluaran pemkot. Itu tuh, Trans Semarang: Bus kota yang settingannya ala busway2 gitu lah. Kebetulan, 2 temen SMA ngajakin main, ke bonbin. Agak ‘tet tot’ sih, tapi itu satu2nya kesempatan buat naik BRT. Hahaha. Inget, ketemu temen SMA, bukan kencan -__-

Ga lama si bus gede yang disebut BRT itu dateng. Dengan membusung dada(ini lebay sih), aku, si bapak, dan istrinya bapak itu berdiri di ambang halte yang tingginya 1,5m dari tanah.

Tenang, kan pintu busnya tinggi juga. Setauku ini buat ngakalin si supir biar ga berhenti sembarangan. Aturan sih, si bus bakal berhenti di depan halte, pintunya yang ada di tengah bus itu pas sama ambang halte, jadi kita2 yang mau naik ini tinggal ngelompat dikit, hap, masuk deh ke bus.

Ayo BRT, I’m coming…

eits. looh??

aku ,si bapak dan istrinya yang kayanya sama juga baru pertama naik BRT melongo doang. Kaya ga ngerasa udah ditungguin si BRTnya malah ngeluncur aja ngelewatin kita, ngelewat halte, daaaaan… baru berhenti abis seluruh badannya lolos dari badan halte. LHAA…

Ini naiknya gimana? orang pintunya di atas gitu, masa iya manjat? Masya Allah dah

Seolah akrab sama ekspresi 'ga terima' penumpang, si kondektur yang ada di dalem bus just keep lempeng dan malah nunjuk2 ke pintu depan. Seperti clark yang datang menyelamatkan Lois (:-? hahaha) si pak kondektur ngebuka pintu depan yang bentuknya kaya pintu normal (di bawah gitu). O walah… Indonesia…

***

Tempat berhenti BRT yang katanya halte itu ada di beberapa titik. Aku sendiri juga bingung nyarinya, abis biasa kemana2 di semarang pake motor jadi ga perhatian. Beberapa halte udah beroperasi tapi ada juga yang masih tutup.

Di tengah jalan, seorang bapak yang ngegandeng anaknya bilang sama kondektur kalo dia mau turun di halte Jrakah. Bukannya nge-iya-in, Si kondektur maju ke depan trus bisik2 sama supir. Abis itu si kondektur balik lagi ke belakang , ga tau ngomong apa, pokoknya abis si kondektur ngomong si bapak yang tadi mau turun ngomel2.

Ternyata halte tempat si bapak mau turun masih tutup. Supir BRT yang kayanya lagi rajin kena sidak ga berani berhenti disitu. (applause ;D )

The end of his tragedy,si bapak harus turun di halte berikutnya yang ada di depan rumah sakit Tugu. Just info, Halte Jrakah-Tugu jaraknya jeng jeng jeng… sekitar 3 km :-I. Jelas ga mungkin ditempuh dengan mengesot2 tapi kalo mau balik arah pake bus umum si bapak harus bawa2 anaknya nyebrang jalan raya segede 6 jalur dengan komposisi kendaraan yang lewat truk sama tronton lagi ngebut.

Pak, pak, makanya yang bener dong kalo liat halte, udah buka belom. Orang Indonesia banget dah. Jhahahaha, aku sih ketawa aja. Emang Indonesia tanah air beta *mulai ga sinkron =))

Abis ngetawain si bapak aku mulai menikmati the real BRT. Bus AC wangi dengan suguhan music pop yang Indonesia banget. Kacanya bersih, isinya ga terlalu penuh. Mana bayarnya Cuma 2000 perak. Oh Pemkot, I love you full lah pokoknya =))

***

Jalan2 di bonbinnya skip lah ya. Finally jam 4 aku balik lagi ke halte BRT deket Bonbin buat jalan pulang. Lucky me, itu BRT terakhir yang beroprasi soalnya mau taun baru jadi jalan2 bakal ditutup. Selain terakhir, BRT yang aku naikin itu jamnya pas banget sama jam pegawai2 pada pulang.

LUAR BIASA. Dasar ga pernah naik busway di Jakarta, buatku BRT sore itu penuhnya naudzubillah.

Setelah ngegandul-ga dapet tempat duduk dari awal berangkat- dan mulai merasa orang utan sekali, aku keingetan niat: mau turun di halte seberang tempat naik tadi pagi.

Sorry lo, aku golongan darah B but for this special thing I've planned it so well .Waktu duduk nunggu BRT aku udah lihat ke seberang jalan soalnya, ada halte. Pengalaman, abis waktu mau berangkat cari2 halte BRT susahnya bak membalik telapak tangan *tangan gajah . nah lo ;)

500 meter sebelum Halte incaranku ada halte juga. Waktu BRTnya sampe disitu si kondektur teriak2 heboh. “Yak, yang turun yang turun….” Aku ngeringsek ngelewatin bebauan manusia pulang kerja (you must try it. Beneran ini,mabok.hehehe). Hap, aku sampe ke deket pintu,tapi ga ikutan turun

“PAK, PASAR BULU YAA,”aku teriak ke arah kondektur, nyebutin halte tempat aku mau turun.

“GA ADA HALTE ITU MBA, MASIH TUTUUUP.”

“WHATT..??”

The end of My Tragedy, aku turun di halte depan SMA 5. Let me explain, buat sampe di halte Pasar Bulu, dari SMA 5 aku harus mengesotkan kaki setengah jalan Pemuda, nyebrangin 3 jalan protokol dengan lampu merah yang entah kenapa ga merah2, ngelewatin kantor gubernur, muterin Tugu Muda dan naik ke jembatan penyebrangan kalo emang ga mau ketabrak motor yang pada keburu2 karna mau taun baruan.

Sure, posisinya aku sendirian dan entah terbilang lucky or not, sekali lagi, itu sore menjelang tahun baru. Jalanan rame minta ampun, tapi dengan teganya ga ada bus yang lewat, dan jadilah aku menjalani track marathon tadi dengan…. jalan kaki.

Undescribable, yang jelas beres nge-bolang *bocah ilang* itu i feel something sounds like kaki gempor, tangan encok, muka kucel ga ketulungan, keringetan itu pasti, dan sampe rumah liat anaknya pulang orang tuaku geleng2 doang.

BRT oh BRT. you are so Indonesia and I’m the truly Indonesian =))



10 komentar:

volverhank mengatakan...

hah semarang uda ada bonbin ? wah malang kapan ni hahah

sda mengatakan...

jadi pengalaman menarik mba...

narti mengatakan...

itulah indonesia...
lebih pas yg ini ya komennya? hehe...

aphied mengatakan...

huahahaha, untung ak ga jadi ikut k bonbin. :P

Elsa mengatakan...

keren bangeeeeet di semarang ada bus bagus gitu
di jkta ada, jogja juga ada
tinggal surabaya yang belom punya :(

angga septian mengatakan...

haha nyobain BRT muter2 ya, seru jg :D

rianbowok mengatakan...

aku malah belum pernah ke bonbin, belom pernah naik brt juga, ckck ga ngajakngajak ih

Lockjaw Theory mengatakan...

hmm.. di semarang udah ada ya yg ky ginian...

klo dibandingin sama Transjogja gmn?

*salam nyasar

obat herbal ginjal bocor mengatakan...

Jadi pengalaman menarik ya rin.Orang Indonesia banget tuh.

gagal ginjal mengatakan...

Artikelnya lucu mbak. Aku sendiri belum pernah naik BRT. Semangat terus utk ngeblog nya.