12/06/2010

risiko orang baik

Wuuhh.. akhirnya posting juga. setelah panik berkepanjangan -dan sebenernya sekarang juga harusnya masih panic karena uasnya masih setumpuk- tapi emang pengen dan harus nulis, ya udah lah ya. *random,hahaha. Sebenernya aku mau posting tentang pasar balubur yang sekarang jadi mall balubur. Iya, itu tuh, mall random yang aku datengin tadi sore sama pije,diksa,santi-secara random juga. bukan mall sih, lebih oke kalo kita bilang pasar berbulu semi mall (ini ceritanya substitusi kata di peribahasa serigala berbulu domba. ^eh domba atau buaya sih? *lol).

Ya udah,udah, intinya setelah mencapai kamar dengan semangat menggebu-gebu mau posting tentang mall balubur lengkap dengan segala unek2-memaki2 dan ending melankolis, aku buka laptop dan login FB.

then, do you know what I was posted last ramadhan? Ya, entah kenapa tau2 aku inget kepo, temen smp-seteam pramuka-sekelas-sepengurus osis-setemen main- yang mengalami gitu2 di bulan ramadhan kemaren, 2 hari sebelum ulang tahunnya yang ke 20-. Ya, ya, lama tak bersua –dan emang ga bisa bersua lagi,hehe- meluncurlah aku ke fb si kepo.

Jadi inget waktu ke semarang terakhir. Itu kali pertama aku ke semarang abis kepo ga ada. Kayanya sampe saat itu aku satu-satunya orang di dunia perSMPan yang belom pernah ke makam kepo,deh. *maaf ya Po, I was not there that day doesn’t mean that I was not crying,lo,hehe. Yaa.. aku ke semarang kemarin itu pas banget moment lebaran. Seperti taun2 kemarin aku ketemu temen2 smp.

Entah berapa orang yang aku temuin, ga ada yang ga bilang kalo pemakaman kepo itu rame luar biasa. Tamu yang dateng ga berhenti2. Malah katanya, itu cara yang cukup efektif buat reunian SMP karena hampir ga ada yang ga dateng, buset dah.masa ya harus gitu dulu. Hehehe

Baru diceritain part itu aku biasa aja. Merinding sih ngebayangin banyak banget yang layat, tapi ga gitu2, masih wajar lah. Begitu mau pergi dari makam kepo *tadi ceritanya lagi berdoa di samping makan kepo, eh, ketemu sama arfah-mantan pacar kepo yang temen SMPku juga-. “mo kemana fah?” ,tanyaku. “ke kepo,”jawabnya. He? Sampe mantan pacar pun nengokin. Mana arfah datengnya dianterin sama pacarnya yang sekarang lagi <-mulai geleng2.

Next, beberapa kali aku buka FB kepo. Pertama,sehari abis dia ga ada, entah berapa puluh orang yang dadah2 pake FB.. ok, wajar lah ya, kehilangan. sebulan, hm, masih ada aja yang nulisin FBnya. Satu setengah bulan, 2 bulan, masih… Dan the ending is.. aku buka lagi malem ini -100 hari lebih abis dia ga ada-, daann.. makin penuh aja FBnya. Aku buka FBnya karena tau2 inget, dan ya.. kangen. Dan ternyata, aku adalah orang entah kesekian ratus berapa yang merasa kangen -dan nyadarnya dia masih ada aja gitu,hehe.

Isi wallnya? macem2. Berapa puluh entah bilang kangen sambil pasang emoticon :’) atau :’( , beberapa orang cerita kalo didatengin sama kepo di mimpi, beberapa orang lapor udah ngejalanin amanah, satu-dua orang curhat-trus minta pendapat :-?, dan beberapa orang lain tanya kondisi surga sekarang kaya gimana, masih enak ga:-? :-? Buset dah.

Antara geli sama orang-orang yang nulisin FB kepo *padahal pengen nulis juga,hahaha, dan geleng2 ga paham. Kalo baca wall2nya pasti ngeh: emang ya kepo ini baiknya keterlaluan, sampe orang2 sedunia raya masih aja kaya ga ngeh kalo dia udah ga ada-sebenernya termasuk aku sih,hehe. Ya,ya, even physicly kepo ga ada entah gimana caranya semua orang masih mau deket2 sama dia. Gini nih, risiko orang baik. jadi, kalo ga mau dikerubutin banyak orang terus2an, jangan baik2 *kesimpulan ngaco.hahaha

3 komentar:

kapocong mengatakan...

Numpang mampir nih. Salam Kenal ya ^_^

addiehf mengatakan...

semoga beliau bisa istirahat tenang disisiNya, dan yang ditinggalkannya pun bisa diberi keikhlasan atas kepergiannya, amin.......



nah lho, postingan mall-nya ko secuil amat, ga ada skrinsutnya lagi (lol)

pije mengatakan...

ora nyambung sama cerita atasnya. gyahahhaa

smg temenmu dpt tempat terbaik di sisi Allah. amiin
dont cry anymore please :)