7/10/2008

everything is money

di Indonesia, bulan juli identik ma tahun ajaran baru.. buat keluarga yang punya anak umur 12 taun, 15 taun, atau 18 taun pasti deh bulan ini pada heboh,,, em,,, keculai kalo yang mutusin putus sekolah lo... hehe.. lulus sekolah aja susah.. eh,abis lulus, cari sekolah... ya ampun... tambah susah!
G.I.L.A- G.I.L.A.A.N !!!

di semarang, penerimaan murid baru pake sistem online.. jadi bisa diliat semua orang..
awalnya sih, aku ga kepikiran tuh, liat2 pengumuman anak SMA, ngapain juga,hehe..eh, tapi dikasih tau aphied taun ini gila2an.. ya udah deh, penasaran, segila apa sih?
abis buka situs PPD.. aku buka bagian SMA,nih

ya ampuun... apaan nih.. masuk SMA 30juta!

kalo di jakarta atau kota2 besar gitu, masuk sekolah 30 juta sih biasa.. mungkin mo masuk TK aja ada kali yang nyampe 20juta bayarnya.. tapi.. ini kan SEMARANG! sejak kapan sih, semarang mahal???!!

udah gitu, rata2 SMA di semarang buka 2 jalur. reguler dan khusus. Reguler, sesuai namanya, yaa gitu.. kita berebut kursi di dalem pake nilai. semakin tinggi NEM, semakin besar peluang kita buat masuk, itu sih biasa. naa.. yang kedua ini. namanya sih jalur khusus, ga mencurigakan.. mungkin orang mikirnya ini jalus buat anak2 pintar yang udah ikut olimpiade kemana2, dan bakal masuk SMA tanpa tes atau malah ntar dapet beasiswa sekalian.. tapi, em, dalemnya! ya ampun.. ternyata, jalur khusus means LELANG KURSI.

hh, ... itu jalur resmi yang dibuka, dan diumumkan di depan umum.beneran itu ga pada punya malu apa. jatah tempat duduk di sekolah. dilelang! siapa punya uang, dia menang.. mo nilai berapa pun, asal kontribusi oke, masuk.
hh, tuh, anak2 SMP, tenang,deh. Ga usah sekolah. ga usah belajar. ada tambahan pelajaran buat UAN ga usah ikut. ngamen aja sana! sekarang sih yang penting cari duit! huh, sebel ririn.. ^lah,lah, jadi marah2,hehe..

site di atas tu data salah satu SMA Negeri favorit di Semarang. letaknya di tengah kota, dan, yahh, jadi most wanted, apalagi setelah 2 SMA negeri favorit lainnya pake sistem SBI. kalo sistem SBI (sekolah bertraf internasional,katanya :D).. masuknya pake psikotes.. kaya' mo masuk itb tuh,hehe.. jadi NEM ga kepake, ga ada lelang2.. ya kalo ada pun ga digembor2kan, hehe.. yang pada ga ketrima SBI, pada kocar kacir,deh, usahanya? ya itu ada yang mutusin ikut lelang,hehe..

ckckck.... masuk SMP, masuk SD, masuk Kuliah, sama aja! aku sendiri masuk itb kena 20juta, buat USM,itu pun pilihan yang terendah.. rata2 masuk ITB lewat USM pada kena 45juta.. yah, bisa sih 0 rupiah, tapi itu cuma buat anak2 yang..hh, tidak sewajarnya,hehe.. lebih dari pinter banget,,hehe.. kalo mo yang murah ya ikut SPMB.. tapi, yah, syukur, aku bisa ikut USM, tinggal berjuang aja, gimana caranya 20juta itu ga sia2,hehe...

hm, sekarang tinggal pilih deh.. yang pada mo cari sekolah tuh..
belajar bener2.. cari sekolah nol rupiah, atauuu... sekalian tuh, putus sekolah, cari duit aja yang banyak! sekarang sih everything is money! ckckck...

13 komentar:

aphied mengatakan...

SBI = Sekolah BerTARIP internasional

herlan mengatakan...

itu mah sudah biasa Ririn, itu sudah zaman dulu, semua serba uang.

Nur Adhi mengatakan...

Ada benarnya tuh "everything is money"... Pendidikan kini sudah cukup banyak yang "dibisniskan" untuk dapet money. Bayar sana, bayar sini, ya gitu deh!

Tapi, untungnya udara (oksigen) yang sehari-hari kita hirup tidak (belum) dibisniskan.
Kalau udah sampai terjadi....

Duh, pusing deh!

travellous mengatakan...

iih miris baca nya, semuanya serba uang, gimana negara ini bisa pinter yak? di belanda pendidikan Gratis, Jerman murah, Hah! kapan kita semua serba gratis pendidikan dan kesehatan ya? ga adil rasanya bagi yang tidak mampu!

makanya belajar yang rajin Rin, trus jadi Presiden dan rubahlah negara ini :)

d' owner mengatakan...

to travellous:
iya ndrei.. ririn mo jadi anak pinter deh.. abis itu? kabur ke luar negeri.. cari sekolah murah! wakakak... jahat.. :D

to nur adhi:
hm, sekarang oksigen juga udah mulai dikomersilkan loh,, denger2 PBB ngebayar negara2 yang mo nanam pohon.. pake itung2an O2 yang akan dihasilkan berapa..gitu..

to herlan:
iya,yah.. cuma shocked aja lan..

to aphied:
he'e ya phied.. ckckck...

Eucalyptus mengatakan...

Jaman sekarang susah ya... apa2 duit, apa2 duit,,, katanya sih sekolah negeri gratis, tapi kenyataannya tetep aja tuh di pungut biaya ini itu...

SHALEH mengatakan...

terkadang ada benarnya juga klo pendidikan hanya untuk orang berduit

Andri Kusuma Harmaya mengatakan...

Prihatin rin..Sekolah kuq mahalnya minta ampun..Kalo di daerah tempat aku kerja (pelosok Kalimantan),orang tua cukup membayar 5000 rupiah per bulan untuk menyekolahkan anak mereka di SMP..Setelah lulus SMP kebanyakan langsung kerja..Jarang ada yg nerusin ke SMA,apalagi sampe bayar 30 jt segala!

rizky mengatakan...

aQ hidup di negara yang gila!!! semuanya mahal. Sampai2 biaya masuk ke toilet mahal juga *hehehehh

satepadank mengatakan...

weikks.. nama cireng sekarung. mending beli cendol se kolam. kan enak tuh bisa "sambil menyelam minum cendol" wkwkwk..

d'owner mengatakan...

to eucalyptus:
hu'uh.. betul,tul,tul..

to shaleh:
makanya.. kalo miskin,em,, harus pinter,hehe

to andri:
yah, begitu tuh, ndri, di semarang,, ckckck

to rizky:
iya emang gilaaa...makanya ga usah ke toilet ky,, (lohh??) ckckck

abiyasa mengatakan...

weh nampang..ternyata adikku cakep (agak dipaksa) hehe

filolet mengatakan...

everything is money, really???

check my blog...

http://filolet.wordpress.com/2008/11/02/does-everything-needs-money/

btw slam kenal
-aL-